My VBAC story

Setelah edisi galau yang diceritain disini, akhirnya di usia kandungan 40w+1 baby missha lahir juga. Kalo dibilang lancar alhamdulillah lancar ya, dibandingin cerita orang-orang lain yang bukaannya berhari-hari atau nunggu bukaan lengkap berjam-jam. Kalo ini proses lahirannya berlangsung selama 13.5 jam. Proses bukannya juga terhitung cepat dan ga terasa.

Senin, 15 September 2014
Bangun pagi suprisingly in a good mood, padahal ada janji obgyn jam 10 yang memutuskan bakalan operasi atau engga, tapi ga ngerasa stress atau deg-degan. Pagi -pagi masih sempet jalan kaki ke pasar, ketemu temen-temen yang pada nanyain kapan HPLnya? Dijawab sambil manyun kalo HPLnya kemarin T_T

Jam 10 ke Dr arif dianter suami, mam, abeh dan Nabil. Kirain bakal di usg untuk mengetahui apa ketubannya masih bagus, posisi plasenta gimana tapi ternyata cuma diraba-raba aja perutnya. Dokter estimasi berat baby masih bagus yaitu sekitar 3 kiloan, jadi masih memungkinkan untuk normal. Abis itu disuruh rekam jantung untuk tau kondisi baby.

Ternyata bidan yang rekam jantung temennya mam abeh, jadinya sambil ngobrol-ngobrol, pas direkam jantung sempet terasa kontraksi tiap 10 menit tapi kata bidannya masih ringan banget. Ini istilahnya false labour ceunah, dan normally sampe menuju true labour bisa beberapa hari kemudian bahkan beberapa minggu :s

Waktu dicek sama obgyn katanya jantungnya masih bagus, jadi masih bisa ditunggu 3 hari lagi baru observasi, apa masih bisa normal atau enggak. Sempet nanyain kontraksi yang 10 menit apa udah tanda-tanda melahirkan? Tapi kata pak dokter kalo diliat masih lemah kontraksinya jadi palingan masih beberapa hari lagi.

Pulang dari dokter barktivitas kaya biasa, jam 1 an tiba-tiba ngerasa ngantuk banget dan tumben-tumbenan Nabil mau diajak bobo. Kontraksi masih terasa padahal biasanya kalo terasa pagi siang-siang suka ilang.

Kontraksinya kerasa beda soalnya ga bisa dibawa bobo, excited soalnya kata mam kalo kontraksi beneran dibawa bobo ga akan ilang. Langsung WA suami nanti cepet pulang soalnya kontraksinya terasa terus walo masih 15-20 menit sekali.

Baca-baca kalo udah mengalami kontraksi sebaiknya tetep aktif dan banyak bergerak supaya bukaannya cepet. Berhubung udah ga bisa bobo jadinya bikin kue sus deh. Itu nyemprit susnya sambil meringis-meringis nahan sakit soalnya mulai kerasa maknyus.

Sore-sore jam 4an waktu nabil bangun aku ajak ke swimming pool supaya akunya bisa jalan-jalan juga. Ngidam makan sandwich atau pizza tapi sampe sana ternyata tutup T_T. Nabil berenang sama mbaknya sementara aku sama mam jalan ke commis nyari pizza yang ternyata udah abis T_T. Waktu jalan lagi ke swimming kontraksi udah tiap 10 menit sekali dan udah mulai susah jalan kalo lagi kontraksi.

Sampe rumah jam 7an kelaperan tapi udah mulai ga selera makan, cuma kepengen mie rebus dan akhirnya dibolehin suami asal makannya pake nasi.

Setelah itu duduk di gymball sambil digosok-gosok punggungnya sama suami tiap kontraksi datang, rasanya udah makin maknyus dan udah mulai tiap 5 menit sekali. Belom ke RS soalnya belum keluar flek, dan kalo kata bidan dan temen-temen mending ke RSnya kalo udah kontraksi 3x dalam 10 menit dan lama kontraksi 1 menit lebih, soalnya kalo di rumah lebih rileks dan bisa bebas bergerak jadi bukaanya lebih gampang ceunah. Kalo di RS kan mungkin tegang, dan tiduran di kasur RS doang jadinya malah bisa lama.

Gym ball ternyata membantu banget, soalnya pas udah bosen duduk disitu dan pengen ganti posisi misal rebahan atau berdiri ternayata kontraksinya kerasa sakit banget! Kalo di gym ball apalagi sambil dipijit sama suami punggung bawahnya masih berasa bearable.

Jam 10 siap-siap boboin Nabil, kontraksi mulai 4 menit sekali dan lama kontraksi udah mulai 1 menit. Tapi belom ke RS juga soalnya flek ga nongol-nongol. Boboin Nabil sambil nahan kontraksi sesuatu banget yaa..

Jam 10.30 pengen pipis dan liat udah ada bercak pink tapi dikiiiiit banget, cuma setitik mungkin. Waktu jalan mau ke kamar kontraksi mulai kerasa sangat kuat dan pikiran udah mulai mumet. Akhirnya ngajak suami ke RS soalnya mulai ampun-ampunan sakitnya. Nabil yang baru tertidur akhirnya bangun lagi, dititip ke mam aja trus kita pura-pura mau pup ke belakang dan capcus ke RS.

Sampe RS jam 11an, dicek rekam jantung lagi dan cek bukaan. Udah pasrah soalnya flek masih sedikit, ceunah kalo gitu bukaannya masih kecil. Bidannya nunggu pas kontraksi dateng baru cek bukaan supaya sakitnya ketutupan sama sakit kontraksi. Alhamdulillah, ternyata udah bukaan 7-8!!

Selasa, 16 September 2014
Bidannya nyuruh langsung bawa ke ruang bersalin. Disini perjuangan sesungguhnya akan dimulai. Nunggu sampe bukaan 10 Alhamdulillah gapake lama, mungkin sekitar stengah jam-an. Tapi ternyata kalo udah bukaan 10 sekarang ga langsung boleh ngejan, tapi nunggu bayinya masuk ke jalan lahir dan kepala udah nongol dan keliatan sama bidannya. Namanya proses crowning. Ini mencegah supaya ngejannya ga kelamaan, dan kepala bayi ga jadi ketarik atau lonjong-lonjong seperti proses melahirkan jaman dulu.

For me, this is the hardest part.

Soalnya udah maksimum sakit kontraksinya, udah ngedorong-dorong pengen ngejan, tapi belom boleh. Ga boleh tegang pula which means ga boleh teriak-teriak, cakar-cakar suami, meremas-remas tangan suami. Jadi harus rileks.

Gimana bisa rileks padahal bawaan pengen ngacak-ngacak. Awalnya susah tapi inget kalo ditipi tipi mau melahirkan disuruh nafas yang pendek pendek itu lhoo, yang hih hih hih dan alhamdulillah bisa lumayan tenang walo terakhir-terakhir pake acara teriak juga dikit.

Alhamdulillah jam 1an udah boleh ngejan dan awalnya sempet salah ngejannya, akhirnya setelah beberapa kali mengejan (kata suami sih 8 kali, masa sihhh???) akhirnya Missha lahir juga, alhamdulillah.. Subhanallah...

Tanpa dibersihkan Missha langsung ditaro didada bunda, dan mas alfa membisikkan adzan di telinga Missha. Leganya ga terkira, dan terharu sangaaatttt.

Abis itu diobras yang lumayan annoying soalnya mengganggu kemesraan IMD yang berlangsung kira-kira 1 jam.

Alhamdulillah, akhirnya kesampaian juga melahirkan normal, semua perjuangan, penderitaan rasanya worthwhile begitu melihat bayi lahir (dan beneran baby girl!) dan bisa didampingi suami.

Jadi gimana kesimpulannya setelah merasakan both lahiran normal dan operasi?

Enakan operasi kakaaaak! Wkwkwkwkw

Banyak yang bilang sakit operasi lebih lama dan lebih rawan kompilkasi tapi in my case waktu Nabil dulu mungkin obat-obatan dan teknik operasinya udah canggih (udah ga dijait lagi kaya jaman dulu tapi istilahnya dilem) jadinya sakitnya ga segitunya, hari pertama aku udah bisa turun dari kasur dan hari ke 3 udah jalan-jalan kaya biasa.

Operasi cuma sakit waktu udah selesai dan bagian yang sakit hanya di bagian yang luka aja. Kalo normal sakitnya banyak fasenya. Ada sakit kontraksi, sakit bukaan 5 ke atas, sakit bukaan 10 dan nahan mengejan, sakit dijahit, sakit seluruhbadansamperasanyababakbelur, sakit kontraksi rahim, dan sakit hati karena diboongin katanya lahiran normal lebih enak sakit sakit lainnya yang terasa karena gapake acara bius-biusan.

But still, setiap orang kalau bisa selalu mengusahakan untuk bisa lahiran normal, karena it was a very humble experience dan bisa didampingi suami itu rasanya membahagiakan banget. Semua rasa sakit memang proses yang harus dijalanin dan itu kan katanya penggugur dosa kalau ikhlas, amiiin

Yang pasti jangan mengharapkan pengen operasi/ normal karena lebih enak karena dua-duanya sama-sama ga enak hihihihi. Ya namanya kan lahiran bukannya mau pijit refleksi. Jadi ikhtiar tetep aja tapi Allah yang memutuskan bagaimana skenario pertemuan yang terbaik dengan bayi kita  :)

Comments
6 Responses to “My VBAC story”
  1. laily says:

    ini end of postingan bikin ngakak pagi2,, ga sopan :D.
    Seneng ya meeerrr bisa VBAC,, diriku nyaris VBAC dan memutuskan,, enakan SC :D

    gatelllll pengen share ini di FB, boleh gaaaak *seurieus mode on

  2. Hihihi iya nih, minimal ga penasaran lg lah :p

    Ahaha boleee, biar menjerumuskan org ya, enakan sc lho, kikikikik

  3. aaaahh begitu yaaa? jadi deg2an hahahah
    apa lahiran normal pake ILA ya?
    hahahaha masi labil

  4. Ahahaha ga usaaaah, yang alami2 sajah, kalo pake ila ceunah ngedennya nti kurang nampol. Ga usah mikir yang syerem2, melahirkan menyenangkan kok kalo kata buku hypnobirthing #prett..invest gymball sajah, hihihihi

  5. Selamat yah berhasil vbac nya.. semoga nular juga berhasil vbac-nya ke saya :)
    heheheh
    pemulihan ngelahirinnya berapa lama mbak?

  6. Amiiin semoga sukses vbacnya ya mba :) pemulihan sampe bener2 sembuh kira2 2 mingguan :)

Leave A Comment

Diberdayakan oleh Blogger.

Follower

Where do you come from

free counters

member of..

The Urban Mama